Perbedaan antara mesin pemotong laser dan mesin pemotong plasma

Pemotong laser dan pemotong plasma adalah dua alat pemotong populer yang digunakan dalam pengaturan industri dan manufaktur untuk memotong dan membentuk berbagai bahan, apa kelebihan dan kekurangannya? Mana yang lebih cocok untuk aplikasi industri modern, mesin pemotong laser atau mesin pemotong plasma? Apa perbedaannya? Normaltan China melaporkan dari 'keuntungan dan kerugian' untuk dianalisis.

1     Perbedaan antara mesin pemotong laser dan mesin pemotong plasma

1.1 Metode pemotongan

1.2 Kualitas pemotongan

1.3 Memotong bahan

1.4 Zona yang terkena panas

1.5 Biaya

2     Keuntungan dan kerugian dari mesin pemotong laser dan mesin pemotong plasma

2.1 Keuntungan dari mesin pemotong laser

Kerugian dari mesin pemotong laser:

2.3 Keunggulan mesin pemotong plasma

2.4 Kerugian dari mesin pemotong plasma

1.Perbedaan antara mesin pemotong laser dan mesin pemotong plasma

1.1 Metode pemotongan

1.Perbedaan antara mesin pemotong laser dan mesin pemotong plasma

      • Laser cutters use a focused laser beam to melt, vaporize or burn through the material. After the laser is emitted from the laser, the laser is focused to a high-density laser beam through the optical path system. The laser beam is irradiated on the surface of the workpiece to make the processed surface or the processed area reach the melting point. A high-pressure gas coaxial with the beam blows away the molten metal material. Then complete the step of cutting the workpiece.
      • Pemotong plasma, di sisi lain, menggunakan semburan gas terionisasi berkecepatan tinggi untuk melelehkan dan menerbangkan material. Ini mentransmisikan kekuatan busur ke benda kerja. Suhu tinggi melelehkan benda kerja dan membentuk keadaan operasi pemotongan busur plasma. Kemudian, logam tersebut dilebur menggunakan busur plasma sebagai sumber panasnya. Pemotongan adalah busur lingkaran, jadi ketika pemotongan gagal, seringkali akan ada busur tertentu. Oleh karena itu, mesin pemotong plasma tidak cocok untuk memproses benda kerja dengan bagian siku-siku.

1.2  Kualitas Pemotongan:

Mesin pemotong laser terkenal dengan presisi dan akurasinya yang tinggi, yang menjadikannya ideal untuk memotong desain dan bentuk yang rumit. Pemotong plasma, di sisi lain, lebih cocok untuk bahan yang lebih tebal dengan presisi yang lebih rendah.

      • Mesin pemotong plasma dapat mencapai 1mm. Ini secara signifikan lebih besar dari 0,2 mm mesin pemotong laser. Oleh karena itu, keakuratan mesin pemotong laser lebih tinggi.
      • Operasi pemotongan mesin pemotong plasma memiliki celah pemotongan yang besar, permukaan ujung pemotongan yang kasar dan kasar, dan presisi pemotongan yang rendah adalah kelemahan utamanya. Mesin pemotong laser dapat mencapai celah pemotongan kecil, presisi tinggi, area yang terkena panas relatif kecil, permukaan potongan halus tanpa gerinda, dan pemotongan non-kontak tanpa kontak dengan permukaan benda kerja.

1.3 Bahan yang berbeda dipotong:

Pemotong laser biasanya digunakan untuk memotong berbagai bahan, termasuk logam, kayu, keramik, kaca-keramik, plastik, dan kain. Mesin pemotong plasma terutama digunakan untuk memotong logam, terutama untuk memotong pelat tebal.

1.4 Zona Terkena Panas:

Pemotong laser menciptakan zona yang terpengaruh panas (HAZ) yang sangat kecil di sekitar potongan, yang berarti kerusakan minimal pada bahan di sekitarnya. Pemotongan plasma, di sisi lain, menciptakan zona besar yang terkena panas dan dapat membengkokkan atau mengubah bentuk bahan yang dipotong.

1,5Biaya:

Pemotong laser umumnya lebih mahal daripada pemotong plasma, baik dalam hal investasi awal maupun biaya perawatan berkelanjutan.

Perbedaan antara mesin pemotong laser dan mesin pemotong plasma

2.Keuntungan dan kerugian dari mesin pemotong laser dan mesin pemotong plasma

2.1 Keuntungan dari mesin pemotong laser:

    •  Kecepatan pemotongan laser yang cepat: kecepatan pemotongan lembaran logam dapat mencapai 10 m/mnt, yang jauh lebih tinggi daripada kecepatan pemotongan plasma.
    • Kualitas pemotongan mesin pemotong laser tinggi: meja potongnya halus, dan deformasi pemotongannya relatif kecil. Alur potong laser sangat kecil, dan langsung digunakan untuk pengelasan tanpa menggiling permukaan potong laser, yang efisien dan hemat waktu.
    • Presisi pemotongan tinggi dari mesin pemotong laser: Ketepatan mesin pemotong laser dapat mencapai 0,05mm, dan ketepatan pemosisian berulang dapat mencapai 0,02mm.
    • l  Berbagai bidang aplikasi: dapat diterapkan pada bahan logam dan non-logam. Ini dapat dibagi menjadi mesin pemotong laser logam dan mesin pemotong laser non-logam (CO2).
    • Laser juga dapat melakukan berbagai operasi lain, seperti mengukir, mengelas, mengebor, dll., yang sangat bertenaga

2.2 Kerugian dari mesin pemotong laser:

    • Mesin pemotong laser dengan investasi di muka yang lebih tinggi dan biaya pemeliharaan lebih mahal. Saat ini, kinerja biaya pemotongan laser pelat tipis relatif tinggi.

2.3 Keuntungan dari mesin pemotong plasma:

    • Energi busur plasma lebih terkonsentrasi, suhu operasi lebih tinggi, kecepatan potong lebih tinggi, deformasi lebih kecil, dan baja tahan karat, aluminium, dan bahan lainnya juga dapat dipotong, ini adalah keuntungan dari mesin pemotong busur plasma.
    •  Mesin pemotong plasma memiliki keunggulan lebih dalam memotong pelat tebal, terutama dalam proses pemotongan pelat tebal, dapat mencapai kecepatan pemotongan yang sangat tinggi, yang jauh lebih tinggi daripada kecepatan pemotongan laser dan nyala api.

2.4 Kerugian dari pemotong plasma:

    • Pemotong plasma menghasilkan bahan berbahaya, termasuk gas dan busur. Prinsip pemotongan plasma menentukan intensitas busur, kebisingan, dan debu yang dihasilkan selama proses pemotongan, yang akan membahayakan operator dan menyebabkan polusi lingkungan tertentu. Pelat sedang dan tebal umumnya dipotong oleh plasma bawah air, sehingga ketebalan pemotongan dibatasi sampai batas tertentu.
    • Vertikalitas permukaan pemotongan mesin pemotong plasma tidak baik: sudut bevel akan relatif besar, dan vertikalitas akan relatif buruk di satu sisi permukaan pemotongan.
    • Selama proses pemotongan mesin pemotong plasma, residu permukaan yang dipotong lebih banyak dihasilkan. Agar tidak mempengaruhi kualitas proses pemotongan, residunya harus digiling, yang juga menambah banyak biaya tenaga kerja.
    • Selama proses pemotongan plasma, area yang terkena panas relatif besar, dan celah pemotongan relatif besar. Karena papan akan berubah bentuk saat dipanaskan, tidak cocok untuk memotong papan tipis.
    • Konsumsi bahan habis pakai yang cepat seperti pisau. Biaya pemrosesan relatif tinggi.

In general

laser cutting machines are more suitable for the precision cutting of various materials, while plasma cutting machines are more suitable for cutting thicker metals, but with less precision. Choosing between the two will depend on the specific needs of the project and the material being cut.